Friday, December 28, 2012

The Most Tragic TraveLove Story


Salah satu ciri utama traveler kere adalah kemana-mana pengennya yang selalu serba murah/gratisan, dalam hidup mereka selalu berprinsip "Kalau ada yang murah ngapain pilih yang mahal?" dan "kalau ada yang gratis ngapain pilih yang murah?" *ketawa gembel*

Itu sebabnya setiap ada ajakan "JALAN-JALAN YUK!" saya selalu bilang "BAYARIN YA?".

Ya, sesuatu yang gratis emang selalu menggoda!

Dan ketika kesempatan itu datang saya pun akan menyambutnya dengan gegap gempita mulai dengan ngadain slametan kambing ber-guling, sampai pesta kembang api.  Hehe, Ya enggak lah...




"Gue mau ajakin lo jalan jalan gratis."
 
Begitulah tawaran yang ditawarkan salah seorang teman kepada saya dan Agista, bagi saya temen yang mau bayarin traveling itu baru bisa disebut "best friend". BEHAHAHAHA! BEHAHAHAHA!

Sebut saja namanya Tia (bukan nama samaran), seorang cewek yang lagi dideketin ama seorang cowok yang (ngakunya) kerja di Korea,  yang (ngakunya) tajir, plus (ngakunya juga) punya mobil mewah.

Nah, pacar eh gebetannya Tia inilah yang intinya ngajakin kita bertiga (Saya, Agista, plus Tia sendiri sebagai target pedekate) buat jalan-jalan gratis.

"Urusan tempatnya terserah elo, mau di Jatim atau luar Jatim juga OKE!" Ucap Tia dengan "berair-air" (kebalikan dari "berapi-api"). 

Dalam hati saya manjawab: "Gue sih pengennya jalan-jalan gratis ke Korea." #MarukBanget

Akhirnya setelah mikir panjang dan lebar, destinasi gratisan yang ditentukan adalah Bromo, kenapa Bromo?

Alasannya:

1. Saya belum pernah ke Bromo (si Tia juga belom pernah, inti jalan-jalan ini kan buat nyenengin Si Tia, hehehe #MODUS1)

2. Meski indah, spektakuler plus CTAR membahana, Bromo itu bagi saya adalah destinasi yang mainsteam banget, It's too famous I think jadi gak ada tantangan yang mumpuni kalo mau kesana. Tapi, kalo tiba-tiba ada tawaran gratis kesana, saya (pun) tak berdaya untuk bilang "WHY NOT?" #MODUS2 :D

Akhirnya tanggal keberangkatan pun sudah ditentukan, kita ber-4 akan berangkat naik mobilnya si gebetan. plus semuanya dibayarin, makanan, penginapan, tiket masuk. dll.  


Oke, biarpun nanti saya dan Agista cuma jadi "obat nyamuk" gak popo lah, yang penting kan jalan-jalan gratis. Hehehe *ketawa dokter ngesot*

Yeay!!! *guling-guling diatas bantal guling*

Tapi sayangnya 3 hari sebelum keberangkatan, euphoria itu harus lenyap seiring dengan berhembusnya kabar tak sedap yang datang dari Tia:

Dengan berlinang air mata serta air liur, dia nyeritain kalo ternyata dia sudah ditipu habis-habisan ama gebetannya yang (NGAKUNYA) Tajir melintir itu, bahkan setiap mereka jalan berdua, malah Si Tia-lah yang terus-menerus keluar duit.

Ealah, gembel kok ngaku tajir!

Saya gak bisa bayangin kalo akhirnya kami bener-bener jalan ama gebetannya, bisa dipastikan malah kami bertiga-lah yang akan keluar duit, trus kalo duit dan bensinnya abis, saya dan Agista juga lah yang akan disuruh dorong mobil dari Bromo sampe kerumah.

TIDAAAAKKKK!!!

Ending cerita:
1. Saya dan Agista batal dapet jalan-jalan gratis
2. Tia dan gebetannya akhirnya BATAL JADIAN, plus gebetannya sampai saat ini masih punya hutang 50 ribu dari Tia...

TRAGIS!

Bromo, saya masih belum tertarik kesana. :P

9 comments:

  1. cerita ini... *speechless* udah bayangin cerita jalan2 serunya di Bromo padahal, hahaha!! ----a

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udeeeh, jangan bahas Bromo lagi... #NYESEG!

      Delete
  2. hahahaha....
    yang asik sih, TK bisa membuat saya MAU membaca cerita ini sampai titik kalimat penghabisan ;P

    ReplyDelete
  3. Kalo jalan2 gratis ajak aku juga yaaaaa, demen ama yg gratisan xixiixix

    ReplyDelete